Skeptics

Gue gak pernah tau kalau gue termasuk orang yang skeptis. Itu terdengar sangat jahat, tapi gue tidak pernah merasa diri gue jahat, gue gak pernah (Insyaa Allah) jahat sama orang lain, kecuali itu orang yang pengen dijahatin. Bitch always be bitch, anyway.

Gue pernah ngetwit kemarin, tentang badmouthing your friends. Gue sebenernya gak suka kalo temen gue ngomongin temannya, baik itu sesuatu yang diragukan kebenarannya, atau kenyataan sekalipun. Ya pastinya ada beberapa yang begitu, ada beberapa yang dengan hebohnya ngomongin temannya, di belakang. Menurut gue sih itu gak sehat, tidak hanya menambah dosa lo karna ngomongin orang, tapi juga karena lo ngebiarin teman lo tidak tau. Itu sebuah dosa besar deh menurut gue.

Gue gak terbiasa dengan sindir menyindir, oleh karena itu kalau ada orang yang nyindir gue, gue rada gak sadar, kecuali emang kita lagi bermasalah. Ya saking parno-nya, kalo lagi bermasalah, gue ngerasa semua twit ataupun sindiran dari orang tersebut ya untuk gue. Selebih dari itu, ya gue gak bakal ngeh kalo lo ngomongin gue dibelakang. Gue juga sebenarnya kurang suka dengan yang bertentangan sama gue, tapi gue sadar, gue bukan orang yang benar, jadi gue masih bisa menerima pendapat lain, asalkan itu orang mau diajak ngobrol dari A sampe Z. Ya kalo lo pengen didengerin, ya dengerin gue juga bisa, gitu kali ya.

Gue pernah bilang sama temen gue, gue bukannya tidak butuh ‘teman’, gue pasti punya teman. Pasti. Hanya saja untuk orang yang benar-benar gue harepin, yang bisa gue percaya, itu sedikit banget. Yang bisa gue ajak kapan aja untuk jalan, yang bisa dengerin gue kapan aja, dan juga apapun yang gue omongin. Dia bilang gue salah, mungkin benar, gue salah, tapi setidaknya walaupun gue salah, ya gue gak ngerugiin orang lain. Itulah alasannya kenapa gue memiliki teman yang sedikit. Karena gue gak mau ngebuat mereka rugi karena gue. Gue bukan manusia yang sempurna, gue banyak kurangnya, tapi dari pada gue ngajakin orang untuk merugi, ya mending gue sendiri. Itu juga menjadi alasan kenapa kalau gue suka jalan sendiri. Kecuali sama teman-teman yang pernah ngetrip bareng sama gue.

Karna gue percaya, sedekat apapun gue sama temen gue, gue gak bakal bisa punya ‘bond’ yang kuat sebelum kita ngetrip bareng, spend a night bareng. Sesimpel itu. Bahkan seperti yang dilakukan MeaKer dulu, telfonan, ngomong dari A sampai Z. Sampai gue benar-benar kenal banget sama dia, tanpa gue harus menghabiskan waktu tiga tahun atau lebih untuk mengenal dia.

Ah, MeaKer.

Gue pikir gue bisa ngelupain dia. Gue pikir gue bisa ikhlas melepasnya pergi dengan orang lain. Ya meskipun ia tidak pernah menjadi milik gue, tapi gue percaya, ia pernah memiliki rasa yang pernah gue rasa kemarin. Hanya saja waktunya yang tidak tepat. Mungkin kita bukan jodoh. Atau mungkin seperti Rahul dan Anjali. Akan bersatu ketika Rahul ditinggal mati oleh Tina, atau bahkan seperti kisah Amar-Meera. Bisa saja sekarang ia berdua, mungkin nanti dipisahkan… Atau ya atau deh. #mulaikehabisanide

Kenapa gue ngungkit soal MeaKer lagi? Karena gue tidak sengaja stalking, dan hasil dari stalk tersebut adalah kegalauan mahadewa. Ntah kenapa, gue malah cemburu ketika membaca, “Mama yang di Pekanbaru”. Well, pada saat itu juga gue mengigil. Cemburu gue bukan karena dia mendapatkan cintanya MeaKer. Tapi itu. Sakitnya masih terasa di sini. Di hati gue.

Di hati yang sekarang tiada penghuninya.

2 Comments

    • safanta92

Reply

error: If I were you, I won\'t try it.
%d bloggers like this: